Thursday, 30 June 2011

Bacaan Untuk Kekasih ku

Aku terlentang dalam keletihan. Terasa service yang Aggie berikan itu sungguh tak ternilai nikmatnya. Tak sangka si comel semuda itu kuat nafsunya dan berpengalam juga. Sedang aku mengelamun, Aggie datang lagi dan terus naik berdiri di atas katil. Dia melangkah dan duduk di atas badanku dan menyuakan cipapnya ke muka ku. 

"Now … you eat me uncle….eat my pussy…I know you want it don't you ??"

"Where's Deq Ni ??" tanya ku.

Dia tak menjawab tapi buat isyarat macam orang tengah len+++.

Aku dah tak pedulikan anak buah ku itu bila melihat belahan cipap Aggie yang merekah sedang menanti jilatan lidahku. Bau aroma air mazi menusuk ke hidung ku membuat aku mula berahi semula. Cipap yang tak berbulu itu aku kucup dengan lembut dari atas tundun yang tembam itu sampai ke lubang di sebelah bawah yang dah mula basah.

"Aaahhh… uuhhhh…" Aggie mula menggerakkan pinggulnya bila aku menyelak bibir cipapnya dengan jari. Sambil itu mulutku mencari kelentitnya yang tersembul di bahagian atas belahan itu. Ianya kukemut dan kusedut hingga membuat Aggie jadi histria.

"Awwaauuu…. aahhhhmmmppp…!!!" macam macam bunyi keluar dari mulutnya sambil dia merapatkan cipapnya ke mukaku sampai aku jadi susah nak bernafas.

"Ayyyaaaa…aaayyyaaa….!!! I feel good….. lick harder…. uncle…. you so good…"

Lidahku mula menjelajahi setiap inci cipap tembam itu dan dengan dua-dua ibu jari aku menyelak bibir cipap yang kemerah-merahan itu. Masa tu aku dapat lihat lubang cipapnya yang dah tersangat dibanjiri air mazi. Aku menyedut dan menjilat setiap air mazi yang meleleh itu dan aku telan…. Fullamak enak sekali....!

Aku masukkan lidah ke lubang cipap sambil kelentitnya aku putar dan tarik dengan jari. Itu membuatkan Aggie dah tak dapat menahan kenikmatan dan aku rasa dia akan climax dalam masa sekejap saja lagi. Aku pun menguatkan putaran jari di kelentitnya dan jolokan ke lubang cipap itu yang membuatkan Aggie mula melentik-lentikkan badannya ke depan dan ke belakang.

"AAHHH…. AAYYAA… I'M COMMINGGGG…. I'M COMIIING…. AYYAAA"

Aggie mengepit muka ku dengan pehanya, menandakan dia sedang melakukan orgasm. Sementara itu aku tarik pinggulnya rapat ke arahku supaya seluruh cipapnya berada pada mulutku. Aku benamkan lidahku ku sedalam-dalamnya ke dalam cipapnya sambil tangan ku meramas teteknya yang sederhana tapi pejal.

Aggie keletihan dan membaringkan badannya dalam keadaan terlentang di atas badanku sambil cipapnya masih berdepan dengan mukaku. Aku juga keletihan.

Aku rasa batangku yang sedang itu len+++ bagai diramas dengan terasa panas palkonku seperti dikulum perlahan-lahan. Aku biarkan saja. Dalam hati aku berkata… Amoy ni kuat betul lahh… baru habis dah nak lagi. Makin lama batangku tegak semula bila tangan lembut itu terus melancap dan menggigit lembut palkon dan seluruh batangku.

Aku lihat ke bawah… laaaa rupa-rupa nya si Deq Ni sedang bermain dengan batangku. Aku jadi kaget…aku tolak Aggie ke tepi, aku duduk dan menarik Deq Ni ke atas dan dia tersenyum melihat aku jadi macam orang bengong.

"Dari tadi Deq Ni tengok…. Deq Ni dah tak tahan…. Bagilah Deq Ni rasa pulak" katnya sambil menggenggam batangku dengan kedua belah tangannya.

Aku tidak dapat berkata apa-apa lagi…. Otak aku dah tak dapat berfikir dengan normal melihat Deq Ni yang merintih dan bilaku lihat tubuhnya yang tanpa seurat benang itu aku terus peluk dia dan aku baringkan di sebelah Aggie. Terus aku kangkangkan kakinya. Lama aku perhatikan Deq Ni dalam position itu tapi perasaan ku berbelah bagi. Deq Ni menuggu tindakan ku sambil memejamkan matanya.

Lalu aku tarik Aggie dan aku suruh Aggie jilat cipap Deq Ni. Aggie patuh dengan arahan ku. Terus dia berjongok meletakkan kedua belah tangannya ke bawah paha Deq Ni dan menjilat serta menghisap cipap Deq Ni. Deq Ni mengeliat sakan bila Aggie memasukkan lidah ke lubang cipapnya dengan bernafsu sekali.

"Aaahhh….. uuuhhh….. sedap….. sedaaaaaaap aahhh……. aaaauuwaaahhhhh" Meraung raung Deq Ni sambil aku lihat tangan Aggie menggentel puting tetek Deq Ni dan dia juga meramas tetek si amoy itu pula.

Aku beralih ke hujung katil dan menempatkan diri ku betul-betul di belakang Aggie yang sedang menungging sambil menjilat cipap Deq Ni. Aku raba punggung yang cute dan mengurut utut di sekitar belahan punggungnya. Aku mendekatkan mukaku di situ dan menjilat pada belahan tersebut. Dari atas terus ke bawah ku lakukan sampai mencecah kelentitnya berulang kali. Aggie mula mengikuti rentak jilatanku dengan memberikan response. 

Air mazinya mula mengalir dari lubang cipapnya. Itu membuatkan jilatan ku menjadi licin dan aku menyedut bibir cipapnya kiri dan kanan sambil jariku bermain di lubang dubur yang dah sedikit terbuka. Aku masukkan jari ke lubang itu perlahan-lahan dan aku sorong tarik membuat Aggie menjerit kesedapan.

"AAAAAHHH…. UUUHHHH….. SEDAAAAAPNYA….. AAAAAUUUUUMMPP...!!!!
Fuck me ……. Please uncle …..fuck me now …..I tak bole tahan…tolongggggggg."

Aggie meronta-ronta bagai nak gila sambil sebelah tangan dihulur ke belakang dan terus memegang batangku dan menghalakan ke cipapnya. Aku faham maksud Aggie dan aku terus mengacukan palkonku ke belahan cipapnya. Sambil itu aku menyapu-nyapu pada belahan tersebut supaya palkon aku dilicini dengan lendir yang bertambah banyak di situ.

"Aaaahhh…. fuck me… fuck me…." Aggie meracau-racau tidak sabar menuggu terjahan batang ku ke lubangnya.

Dengan perlahan aku halakan palkon ke lubang cipap yang ternganga itu dan menekannya secara slow and steady. Inci demi inci batangku masuk ke dalam lubang nikmat itu. Bila hanya tinggal lebihkurang dua inci lagi, aku tarik semula. Lubangnya tak lah ketat sangat sebab dah selalu kena tibai. Namun kemutannya kuat dan kalau tak control harus aku cepat keluar. Aku sorong tarik selembut mungkin agar Aggie mendapat extra nikmat. Setiap kali aku menarik batang keluar aku lihat bibir cipapnya mengikut keluar seolah-olah tidak mau melepaskan rod enam inci aku tu.

Aku tekan dalam-dalam hingga pangkal dan tarik lagi sampai takuk palkon dan tekan semula. Lalu Aggie pun menghentak punggungnya kuat untuk melawan sodokan aku tu.

"AAhhhh…. Fuck me… harder… kuat…lagi kuat….. aayyaaa…. fuck… fuck…fuck"
Aggie cuba bermain laju. Namun aku tetap control. Sambil itu aku benamkan jariku ke dalam lubang duburnya dan membuat dia bertambah nikmat lagi.

Perlahan-lahan aku tarik batangku dan halakan palkon ke lubang duburnya dan terus aku tekan masuk, tapi berhati-hati supaya dia tak rasa sakit.

"Ayyyyyyyaaaaaa….. syok… uncle …. jangan cabut…. hantam kuat uncle……….! Deq Ni…….. uncle's cock so biggggg…. I can feel it…. waaaaaa ….. so big laaaa...!" Aggie meracau tak tentu arah sambil aku perhatikan Deq Ni menarik rambut Aggie yang masih membenamkan mukanya ke cipap Deq Ni.

"Aaaaahhhhh…. aaaa…. I dah keluaarrrr…. Aggie stop….. I geliiiiiiiiiiiiiiiiiiii....." Deq Ni dah KO dan melarikan cipapnya dari mulut Aggie. Aggie pula menghenjut depan ke belakang dengan kuatnya sambil menjerit-jerit.

Uncle…. Im comiiing…. Im comiiiing aahhhh ahhhh tolooooooooong ..aayyaaaaa"

Aku tidak bagi peluang padanya untuk melarikan diri. Aku pegang pinggang Aggie kuat-kuat dan menghentak batang ku ke dalam lubang duburnya. Sampai pada satu ketika aku juga dah tak kuasa lagi nak mengawal orgasmku. Dengan hentakan yang kuat, aku tarik pinggangnya rapat ke arahku dan aku pun ledakkanlah pancutan ke dalam duburnya.

"cruuutt…. cruuuuttt…. cruuuutttt….. cruuuuttt…. cruuut....!"

"Uuuuhhhh…aaaahhhhhh…. GEAR BOX very nice….!" kata ku pada Aggie. Dia menoleh ke belakang menandangku dengan mata yang kuyu tapi masih mampu tersenyum.

"Your dick very hot lah uncle…. I never had huge dick like this in me before...!" katanya sambil tangannya melurut-lurut batangku yang dah penuh berlumuran air maniku dan juga air maninya. Deq Ni dah tegolek di sebelahnya. Aggie memusingkan badan ke arah ku dan terus memasukkan batangku ke dalam mulutnya untuk menghisap lelehan air mani ku yang masih terdapat di situ. Lama dia berbuat begitu seperti tidak mahu melepaskannya.

I love your dick uncle… katanya sambil menjilat palkon ku yang dah mula lembek. Dia terus menjilat di sekeliling pangkal batangku hingga ketelur dan kemudian dia merebahkan badannya di sisi Deq Ni.

Aku bangun masuk toilet dan mandi…. Aku berpakaian dan meninggalkan mereka yang keletihan…. Aku keluar mencari makanan di restoran berdekatan hotel tersebut.

Pada pagi Sabtu esoknya, aku mula bersiap siap untuk ke tempat kursus. Si comel dua orang masih tergolek di atas katil … masih belum pulih dari mainan ku malam tadi. Sebelum keluar aku tinggalkan nota kepada mereka supaya 'Card Key' ditinggalkan di kaunter.

Kursus aku tu setengah hari saja. Jadi aku plan lepas lunch aku lepak kat bilek dan malam nanti boleh ronda-ronda cari awek KL…. kalau ada rezeki lah.

Pukul 3.00 aku sampai di hotel dan minta cardkey di kaunter. Petugas kata card key tak ada pada mereka … aku rasa mesti budak-budak tu lupa nak tinggal semasa mereka keluar tadi. Jadi aku beri alasan pada petugas itu yang card key aku tertinggal. Tanpa banyak songel dia menyerahkan kad pendua kepada ku.

Aku buka pintu…. Terkejut sebab lihat Deq Ni masih lagi berada di situ. Dia sedang berbaring di atas katil sambil menonton TV. 

"Pak Chor dah balik" Deq Ni bingkas bangun dan mendapatkan aku… macam menyambut bapak dia pulang dari kerja pulak fikir ku.

Aku lihat dia pakai baju track aku dan tanpa seluar … mungkin dia perasan aku sedang memerhatikannya lalu dengan senyuman manja dia minta maaf sebab katanya selepas hantar Aggie ke Puduraya, dia tak tahu nak pergi mana. Jadi lepas breakfast tadi dia baliklah ke bilekku dan cuci bajunya dan pinjam track aku.

"Ohh… tak apa lah… Deq Ni dah lunch ke ?"

"Tak…. sebab dah breakfast tadi…. Nanti bila baju dah kering Deq Ni nak balik" katanya sambil berjalan menuju ke sofa sambil menghulurkan can drink yang dibelinya.

2 comments:

  1. Dah habis baca cerita?

    Jom layan gambar 18+
    Awek tudung ada.. freehair ada.. gebu kurus mantap!!

    Klik sini >> Blog Awek Yang Seksi

    Gerenti puas hati!!

    ReplyDelete
  2. Dah habis baca cerita?

    Jom layan gambar awek facebook tudung.. freehair.. gebu kurus mantap!!

    klik sini >> Comel Mantap

    ReplyDelete